Polewali Mandar mukhsinpro@gmail.com 081342023999

Blognya Anak Muda

Top Billboard on this Weekend

Friday, December 4, 2015

Stop Bullying

Sampai sekarang, gue masih gak ngerti kenapa masih ada orang yang suka ngebully. Emangnya segitu senengnya ngeliat orang lain tertindas? Karena merasa lebih superior, atau lebih megang, jadi merasa bisa memperlakukan orang lain seenaknya. Mungkin memang ada orang jenis tertentu, yang hanya bisa hidup kalau ngeliat orang lain susah. Orang-orang ini mungkin kalau sakit, begitu ke dokter dia akan bilang, ‘Iya nih, Dok, pernapasan saya terganggu. Udah 2 hari gak ngumpetin sepatu adek kelas.’

Padahal, mereka belum tentu tahu dampak yang ditimbulkannya.

Bagi korban yang mentalnya kuat atau sudah biasa, dibully paling hanya bikin dia cengengesan—dan biasanya makin tambah dibully. Tapi bagi orang yang sensitif, pembullyan bisa menyebabkan trauma. Adapun perbedaan pendengaran korban yang dipanggil “Sini lo!” oleh kakak kelas:

Korban bermental kuat bakal mendengar: “Sini lo, kampret!”
Korban sensitif: “Sini lo.. lo.. lo.. Begoo.. go.. go.. Tolol.. lol.. lol..”

Terus terang, gue pernah dibully. Sewaktu SD, gue adalah orang yang study oriented. Tidak ada hal lain yang gue lakukan selain main kejar-kejaran dan belajar. Setiap sore gue selalu latihan soal matematika bareng bokap. Agak berbeda dari kebanyakan orang, ketika SD gue suka pelajaran eksak.

Di zaman itu, semuanya terasa indah. Apapun yang kami lakukan selalu berpedoman pada berlomba dalam kebaikan. Tiap istirahat siang, kami lomba lari sampai ke masjid duluan. Ketika makan siang, kami lomba makan paling bersih. Di kelas, kami lomba cepet-cepetan jawab soal.

Hal ini terasa sangat berbeda semenjak gue masuk SMP. Berhubung gue masuk SMP Negeri, jadilah orang-orangnya cenderung beragam dan datang dari berbagai kalangan. Dengan orang-orang yang berbeda ini, gue tidak bisa lagi menanamkan prinsip berlomba dalam kebaikan. Setiap kali mengajak temen dulu-duluan ke masjid, gue dianggap sok alim. Begitu di kelas gue usul main cepet-cepetan ngerjain tugas, banyak yang bilang gue sok rajin.

Gue merasa serba salah.

Kelas seperti tempat yang tidak pas buat gue. Di satu sisi, jika gue mengikuti kebiasaan teman-teman yang baru, gue merasa menjadi lambat dan tidak bisa berkembang. Di sisi lain, menjadi diri sendiri membuat orang lain menganggap gue sebagai orang yang sok. Karena gak dapet temen yang pas, akhirnya gue terkucilkan dan selalu duduk sendiri.

Puncaknya, ketika pelajaran Matematika. Ketika itu, Pak Ali sedang membahas cara cepat perkalian angka sebelas. Sebelum memberitahukan trik cepat menghitung perkalian, Pak Ali mengetes kami terlebih dahulu dengan mendikte beberapa soal. Gue, yang memang sudah terbiasa dengan cara cepat menghitung angka-angka sejak SD, selalu mengangkat tangan, menjawab paling cepat.

Sudah menjadi kebiasaan di SD gue, tiap kali ada guru yang bertanya, anak-anak selalu buru-buru ingin menjawab duluan. Biasanya, anak yang menjawab paling cepat dan benar, bakal dibolehin pulang duluan.

Tapi tidak dengan SMP.

Di sini, hanya gue dan beberapa orang yang mengangkat tangan. Gue masih ingat ada segelintir tatapan sinis melirik ke gue.

Karena memang gak ada yang tahu trik cepat perkalian selain gue, akhirnya Pak Ali menyuruh gue untuk mengajar, menggantikan dia di depan. Gue masih seneng-seneng aja karena ini bukan hal yang aneh ketika gue di SD dulu.

Sampai, begitu pelajaran matematika selesai, Pak Ali keluar ruangan. Fauzan, salah seorang teman kelas, datang dan berdiri dekat bangku sebelah gue yang terisi tas. Dia bilang, ‘Mulai sekarang gue duduk bareng lo ya.’

Gue dengan senang hati mengiyakan. Setelah memindahkan tas dari kursi sebelah, gue menyuruh dia duduk. Tidak lama, dia menunduk ke arah kepala gue dan berbisik, ‘Lo jangan sok-sokan di sini ya.’ Belum sempat merespons apa-apa, dia sudah meletakkan genggaman tangannya di perut gue, lalu melanjutkan, ‘Mau lo gue abisin?’

Gue diem keringet dingin. Pengin pura-pura ke kamar mandi lalu kabur dengan menjawab, ‘Bentar ya, gue boker dulu.’ Tapi tangan dia sudah menghalangi jalan gue keluar. Di sebelah kiri gue tembok. Mampus.

BUAK!

Dia ngebogem perut gue. Lalu dia ngeinjek kaki gue kenceng. Sepatu homiped gue langsung nyeplak debu sepatu dia. Gue menyeka mata, air mata gue keluar sedikit. Dia menunduk lagi dan berbisik, ‘Lo jangan main-main sama gue.’

Sejak saat itu, selama seminggu penuh Fauzan selalu menindas gue. Terkadang Fauzan melempar tas gue ke tempat sampah. Terkadang dia mengacak-acak buku gue. Terkadang juga dia meninju perut gue sampai gue pengin muntah.

Gue selalu nangis setiap pulang sekolah.

Masalahnya, gue selalu gak berani untuk cerita ke orangtua. Biasanya, sewaktu sampai di gang deket rumah, gue berhenti sebentar, ngerapihin seragam, mengelap air mata, supaya mbak pembantu di rumah gak tahu kalau gue abis nangis dan dikerjain di sekolah.

Akibatnya, gue menjadi pendiam. Gue tidak berani mengutarakan pendapat, dan takut jadi berbeda dengan yang lain. Di dalam pikiran gue, menjadi berbeda sama dengan hancurlah-lambung-gue. Gue tidak lagi menjadi Adi si study oriented. Gue kini berevolusi menjadi Adi si anak yang takut ngapa-ngapain.

Bully changed me a lot.

Itulah kenapa, gue tidak suka yang namanya MOS, atau OSPEK, atau yang lainnya. Karena buat gue, pembully hanyalah orang yang gak sengaja lahir duluan dan merasa superior. Lantas, hanya karena lahir duluan dan lebih tua, mereka jadi punya hak buat ngejailin Adek kelas? Kalau emang soal bully adalah soal lebih tua, sekalian aja bawa kakek-kakek ke sekolah, terus nyuruh kakak kelas beli gado-gado di kantin. Ya gak? 

By the way, kamu punya pengalaman soal bully membully gak?

*Sumber : Keribo

  16 comments:

  1. Setuju gan sama artikelnya, Stop Bullying

    ReplyDelete
  2. setuju gan stop bullying
    gw sendiri pernah jadi korban bullying

    ReplyDelete
  3. Setuju Banget
    mau jadi Apa Kalo Indonesia Seperti Ini >.<

    By Berbagi Ilmu
    www.berbagiilmu32.info

    ReplyDelete
  4. saya juga setuju gan ama artikel ini, good !


    Khoirul 31 blog
    Kh31.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  5. susah gan di tempat ane masih bnyak bullyng :V that very funny

    ReplyDelete
  6. mantep gan, BTW agannya msh sekolah ya



    visit back hariansianang.blogspot.com

    ReplyDelete
  7. Buly kegiatan yang harus dihapuskan,stju :)

    ReplyDelete
  8. Semoga saja engga ada lagi bullyng

    ReplyDelete
  9. Ane jg prnah jd korban.. Ada dikelas ane yang sok kaya tuh suka bully ane padahal dia gendut tapi takut orang yang lebih kecil ukuran badannya dari dia.. Padahal ane juga berani sama dia..

    Fuck buat yang disana.
    Stop Bullying!

    ReplyDelete
  10. SIPP GAN ANE SETUJU dengan artikel anda,
    nice post gan

    ReplyDelete

Followers

10 Top Post

Total Pengunjung

Featured Post

Hal Ngeselin Saat Main Clash Of Clans

Sebagai mahasiswa semester 4 gue mulai mengalami kejenuhan di dunia perkuliahan. Gue ngerasa tiap hari kerjaan gue Cuma ketemu tugas, tu...

Mohon ikuti saya

Powered by Blogger.